NASA Hendak Kirim Perempuan Pertama ke Bulan Pada 2024

16 May 2019 by
NASA Hendak Kirim Perempuan Pertama ke Bulan Pada 2024

Lembaga Antariksa Amerika Serikat (NASA) berencana mengirim perempuan pertama untuk misi pendaratan ke Bulan pada 2024 mendatang. Rencana ini diungkap oleh direktur komunikasi NASA Bettina Inclan.

"Orang terakhir yang berjalan di Bulan pada 1972. Belum ada perempuan yang pernah berjalan di permukaan Bulan," ungkap Inclan mengutip CNN.

Sejak misi pertama, AS telah mengirim 12 astronaut, kesemuanya adalah laki-laki yang mendarat di permukaan Bulan.

Dalam misi terbarunya yang dinamakan Artemis, NASA hendak mengulang sejarah pendaratan manusia pertama di bulan pada lima dekade silam. Nama Artemis diambil dari dewi bulan Yunani sekalgus saudara kembar Apollo.

"Lima puluh tahun setelah (misi) Apollo, program Artemis akan membawa manusia berikutnya dan perempuan pertama ke Bulan," pungkas Jim Bridenstine, administrator NASA.

"Untuk mendaratkan astronaut Amerika di Bulan pada 2024, kami melakukan berbagai pendekatan akuisisi untuk berbagai proyek. Upaya kami mencakup pembangunan pusat pengembangan NASA untuk menyediaka teknologi kunci dan muatan ilmiah yang diperlukan selama berada di permukaan bulan, menambah upaya yang sudah berjalan di penjuru negeri."

NASA berhasil mendaratkan manusia pertama kalinya pada misi Apollo 11 di permukaan Bulan pada 20 Juli 1969. Dengan misi Artemis, NASA berharap bisa melakukan lebih banyak eksplorasi Bulan.

Rencana untuk melibatkan perempuan dalam isi pendaratan berikutnya disebut Inclan setelah Presiden Donald Trump menambah anggaran untuk misi antariksa. NASA mengantongi anggaran US$1,6 miliar lebih besar dari permintaan awal sebesar US@21 miliar untuk memulai misi antariksa dengan mendaratkan manusia ke Bulan dan Mars.

"Investasi ini merupakan 'uang muka' dari upaya NASA dan bisa memungkinkan kami mendesain ulang, mengembangkan dan melakukan eksplorasi," ungkap Jim.

Sebelumnya Trump sempat menantang NASA untuk mendaratkan misi di kutub selatan Bulan pada 2024. Dari anggaran yang diperoleh, NASA menganggarkan US$1 miliar untuk pengembangan sistem yang memungkinkan manusia ke bulan untuk berwisata.

Sementara US$651 juta akan dipakai untuk mengembangkan pesawat ruang angkasa Orion dan roket yang tengah dikembangkan bersama Boeing bertajuk Space Launch System (SLS). Sejauh ini NASA telah menghabiskan sedikitnya US$11,9 miliar untuk pengembangan sistem yang dijadwalkan siap dipakai pada Desember 2017.

[Gambas:Video CNN]

Berita Terkait

Apa Reaksi Anda ?

Love
100%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

251 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Nalia Nami 26 May 2019 | 12:50:29

aku penasaran sama gravitasi bulan

Kurnia Effendi 26 May 2019 | 07:54:53

apasih tujuan misi kebulannya kan udah sering

Okky Jelly 26 May 2019 | 07:48:25

kenapa bisa terjadi seperti itu ya

Aqilah Kelana 25 May 2019 | 20:05:47

apa gak ada resikonya kalau perempuan

Muliadi Adi 25 May 2019 | 16:09:07

keren tuh, kapan itu terlaksana kan

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id
To Top